Filipina Kutuk Aksi Cina di Laut Cina Selatan terhadap Kapal Nelayan Leave a comment

Satuan tugas Filipina untuk Laut Cina Selatan, sebuah badan antar-lembaga pemerintah, menyerukan Cina untuk menghentikan “aktivitas Rtp Slot agresifnya” di Scarborough Shoal, yang diklaim oleh kedua negara.

Duta Besar AS untuk Filipina MaryKay Carlson mengatakan dalam sebuah postingan di platform media sosial X bahwa perilaku Cina “melanggar hukum internasional dan membahayakan nyawa dan penghidupan.”

Ia mengatakan AS mendukung Filipina dalam mendukung Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.

Cina mengatakan sebelumnya bahwa mereka mengambil “langkah-langkah pengendalian” terhadap tiga kapal nelayan Filipina yang menyusup ke perairan dekat Scarborough Shoal, media pemerintah melaporkan.

Insiden ini terjadi menjelang tanggal 10 Desember, ketika Filipina berencana mengerahkan konvoi Natal yang terdiri dari sekitar 40 kapal Filipina untuk mendistribusikan hadiah dan perbekalan lainnya kepada penduduk di pulau Thitu, pulau terbesar yang diduduki Filipina di Laut Cina Selatan, dan kepada tentara yang ditempatkan di kapal perang tua di Beting Ayungin.

Manuver Berbahaya

Satuan tugas Filipina mengatakan tiga kapal biro perikanan sedang menjalankan misi pasokan pada Sabtu untuk menyediakan minyak dan bahan makanan kepada lebih dari 30 kapal penangkap ikan Filipina di dekat dangkalan Scarborough ketika mereka mendapat serangan meriam air Cina setidaknya delapan kali.

Sebuah kapal perikanan “secara langsung dan sengaja menjadi sasaran Penjaga Pantai Cina,” kata gugus tugas tersebut, menyebabkan kerusakan pada peralatan komunikasi dan navigasi.

“Mencegah distribusi bantuan kemanusiaan tidak hanya ilegal tetapi juga tidak manusiawi,” kata gugus tugas tersebut, seraya menambahkan bahwa Cina mengerahkan perahu untuk mengusir kapal penangkap ikan Filipina yang menunggu pasokan, dan secara ilegal memasang penghalang terapung.

Kapal-kapal Milisi Maritim Cina juga dilaporkan terlibat dalam “manuver berbahaya” dan mengerahkan perangkat akustik jarak jauh yang mengakibatkan ketidaknyamanan sementara dan ketidakmampuan beberapa awak Filipina, kata gugus tugas tersebut.

Beting Scarborough terletak di zona ekonomi eksklusif Filipina sepanjang 200 mil laut. Beijing merebutnya pada 2012 dan memaksa nelayan dari Filipina melakukan perjalanan lebih jauh untuk mendapatkan tangkapan yang lebih kecil.

Cina mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, yang merupakan jalur perdagangan kapal tahunan senilai lebih dari $3 triliun, termasuk sebagian yang diklaim oleh Filipina, Vietnam, Indonesia, Malaysia, dan Brunei. Pengadilan Arbitrase Permanen pada 2016 mengatakan klaim Cina tidak memiliki dasar hukum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

SHOPPING CART

close